Tiga Kasus Gagal Ginjal Misterius di Kepri, Kadinkes Larang Obat Sirop Untuk Anak

  • Bagikan

Regional.co.id, BATAM: Sebanyak tiga kasus gagal ginjal akut misterius yang menyerang anak-anak ditemukan di Provinsi Kepri. Dinas Kesehatan Provinsi Kepri Muhammad Bisri mengimbau masyarakat agar lebih memperhatikan pemberian obat sirup paracetamol.

“Ada yang kena usia 15 tahun 16 tahun jadi yang kena tiga anak yang pengobatan ginjal, terkait parasetamol sirup itu sudah disarankan agar tidak digunakan saat demam,” kata Bisri, saat dikonfirmasi Liputan6.com, Rabu (19/10/22).

Terkait pelarangan penggunaan paracetamol untuk anak, dinkes setempat masih melakukan penelitian, namun koordinasi dengan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) sudah dilakukan. Pihak dinkes selanjutnya akan membentuk tim untuk menangani kasus penyakit gagal ginjal akut misterius yang banyak menyerang anak-anak.

BACA JUGA:   Walau Pandemi Sudah Terkendali, Mengapa Kita Masih Perlu Pakai Masker?

“Kementerian kesehatan belum menyimpulkan secara utuh, kita tidak bisa menyimpulkan sepotong-sepotong, obat ini (paracetamol sirup) nggak boleh tarik begitu saja,” katanya.

Bisri mengatakan, sejauh ini sudah ditemukan tiga kasus penyakit gagal ginjal akut misterius di Kepri, dengan rincian dua kasus di Batam dan satu di Karimun.

Koordinator Kelompok Substansi Penindakan BPOM di Batam Irdiansyah mengatakan pihaknya juga masih menyelidiki soal dugaan obat sirup dari India yang menjadi penyebab penyakit gagal ginjal akut.

“Kalau obat batuk India itu tidak beredar di Indonesia lalu tidak terdaftar juga, sesuai dengan edaran yang dikeluarkan BPOM pusat,” kata Irdiansyah.

BACA JUGA:   Heboh Obat Sirop Penyebab Gagal Ginjal Akut, Polri Turun Tangan Pantau Peredaran

Sementara itu, Wakil Wali Kota Batam Amsakar Achmad mengaku belum mendapatkan laporan terkait temuan dua kasus gagal ginjal akut misterius di Batam.

“Belum ada laporan dari dinas soal itu,” katanya.

  • Bagikan
80 views