Sikap Tegas Jokowi, Larang Ekspor Bijih Bauksit Bisa Bikin China Ketar Ketir

  • Bagikan

Regional.co.id, JAKARTA: Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) resmi melarang kegiatan ekspor bijih bauksit mulai Juni 2023. Yang akan terdampak besar dari kebijakan pelarangan ekspor bauksit ini adalah China.

Asosiasi Pengusaha Bauksit dan Bijih Besi Indonesia (AB3I) mencatat, bijih bauksit diproduksi oleh 28 perusahaan dengan total produksi mencapai 56 juta ton per tahun. Sementara sampai sejauh ini, untuk penyerapan bijih bauksit di dalam negeri baru tertampung sebanyak 12 juta ton per tahun.

Hal itu karena sejauh ini baru terdapat dua fasilitas pemurnian dan pengolahan (smelter) untuk bijih bauksit ini. Alhasil sisa bijih bauksit yang mencapai 44 juta ton harus di eskpor.

BACA JUGA:   Kenaikan UMP 2023, Berikut Daftar Lengkap Tiap Provinsi!

Adapun dalam catatan APB3I, penikmat bijih bauksit terbesar dari Indonesia adalah China, jumlahnya kurang lebih bisa mencapai 30 juta ton. “China yang terbesar,” kata Pelaksana Harian Ketua Umum APB3I, Ronald Sulistyanto kepada CNBC Indonesia, Kamis (22/12/2022).

Sebagaimana diketahui, bijih bauksit dapat diolah menjadi chemical grade alumina yang dimanfaatkan untuk industri alumina, kosmetika, farmasi, keramik dan plastic filler.

Kebijakan larangan ekspor bijih bauksit ke luar negeri sejatinya upaya pemerintah Indonesia untuk mendapatkan nilai tambah. Makanya, Presiden Jokowi meminta untuk mengembangkan hilirisasi di dalam negeri.

Hilirisasi terbukti menambah pendapatan negara yang besar. Misalnya saja nikel, pada tahun 2021 pendapatan negara dari hilirisasi nikel melejit menjadi US$ 30 miliar dibandingkan tahun-tahun sebelumnya yang hanya US$ 1,1 miliar.

BACA JUGA:   Tingkatkan Produksi Chips Semikonduktor, Infineon Batam Tambah Investasi Rp1,3 Triliun Hingga 2030
  • Bagikan
78 views