BI Bawa Kabar Buruk Ekonomi Dunia, RI Harus Waspada!

  • Bagikan

Regional.co.id, JAKARTA: Bank Indonesia (BI) membawa kabar buruk mengenai kondisi dunia. Sederet negara diperkirakan jatuh ke jurang resesi dan ekonomi dunia diramal melambat.

“Kita melihat ekonomi global melambat, perkiraan pertumbuhan ekonomi direvisi dari 2,6% menjadi 2,3%,” ungkap Gubernur BI Perry Warjiyo dalam Annual Investment Forum 2023, Kamis (26/1/2023).

Amerika Serikat (AS), Inggris dan Eropa adalah dua di antara banyak negara yang akan mengalami resesi. China yang juga pendorong pertumbuhan ekonomi dunia, juga belum mampu bangkit meskipun tidak ada lagi penguncian daerah akibat penyebaran covid-19.

“China masih terlalu lemah meskipun sudah mulai membuka penguncian,” jelasnya.

BACA JUGA:   Orang Miskin 'Doyan' Merokok Ketimbang Beli Makanan Bergizi

Pasar keuangan juga dihadapkan pada tingginya ketidakpastian. Negara maju seperti AS, Inggris dan Eropa memacu kenaikan suku bunga acuan untuk meredam gejolak inflasi.

Perry memperkirakan suku bunga acuan AS akan terus naik sampai ke level 5,5%, pada semester I 2023.”Inilah mengapa kami masih menghadapi tingkat bunga yang lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama,” kata Perry.

Hal ini membuat aliran modal keluar dari negara berkembang seperti Indonesia. BI sudah menaikkan suku bunga acuan sejak Agustus sebanyak 225 bps hingga Januari 2023 menjadi 5,75%.

“Apakah suku bunga kebijakan sudah cukup? kami memiliki cadangan devisa yang cukup dan juga inovasi untuk menjaga stabilitas domestik kami melawan ketidakpastian dan volatilitas global,” tegas Perry. (sys/cnbcindonesia.com)

BACA JUGA:   Subsidi Energi Tembus Rp502 Triliun, Jokowi: Kenaikan Harga Masih Terus Dikaji!
  • Bagikan
127 views