Kuota Haji Indonesia 2023 Disepakati Sebanyak 221.000 Jemaah

  • Bagikan

Regional.co.id, JAKARTA: Pemerintah Kerajaan Arab Saudi dan Indonesia sudah resmi mengumumkan berapa kuota haji Indonesia 2023, setelah menandatangani kesepakatan penyelenggaraan ibadah haji 1444 H/2023 M.

Dalam kesepatan yang ditandatangani oleh Menag Yaqut Cholil Qoumas bersama Menteri Haji dan Umrah Arab Saudi Tawfiq F Al Rabiah di Jeddah, kuota haji Indonesia 2023 sebesar 221.000 jemaah.

Adapun jumlah tersebut, terdiri dari 203.320 jemaah haji reguler, 17.680 jemaah haji khusus, dan sisanya untuk petugas haji.

“Alhamdulillah misi haji 2023 dimulai. Saya hari ini menandatangani kesepakatan haji dengan Menteri Haji Saudi. Kuota haji Indonesia tahun ini sebesar 221.000 jemaah,” jelas Menag di Jeddah, dikutip dari kanal News.

BACA JUGA:   Adiwana Jelita Sejuba Natuna, Resort Eksotis Bertabur Pemandangan Indah

“Kuota itu terdiri atas 203.320 jemaah haji reguler, dan 17.680 jemaah haji khusus. Adapun untuk petugas, tahun ini kita mendapat 4.200 kuota,” sambungnya.

Namun, Yaqut mengatakan, pihaknya masih melobi agar Indonesia mendapatkan kuota tambahan. Hal itu, guna mempercepat antrean jemaah haji pada tahun-tahun sebelumnya.

“InsyaAllah akan ada penambahan-penambahan kita sedang usahakan agar bisa ditambah agar memperpendek antrean,” ucapnya.

Selain membahas kuota haji, Menag juga melakukan pembicaraan dengan Menteri Haji Saudi, dengan meyepakati tahun ini tidak ada pembatasan usia.

Dengan ini, maka jemaah berusia 65 tahun ke atas bisa berangkat haji tahun 2023 ini. Diketahui, pemerintah Arab Saudi membatasi usia jemaah haji karena pandemi Covid-19.

BACA JUGA:   Gudangnya Gedung Pencakar Langit, Kuala Lumpur Makin Mempesona

Kala itu, Saudi menerapkan syarat usia jemaah haji 2022 di bawah 65 tahun. “Sesuai kesepakatan, tahun ini sudah tidak ada pembatasan usia jemaah haji. Artinya, jemaah 65 tahun ke atas juga dapat berangkat haji tahun ini,” jelas Yaqut.

Menteri Tawfiq mengaku sangat senang untuk bisa memberikan tambahan kuota jemaah haji Indonesia. Namun, lanjut Tawfiq, saat ini negaranya tetap mengedepankan kenyamanan dan keselamatan jemaah haji.

“Kenyamanan dan keselamatan ini prioritas. Namun saya katakan, Indonesia akan selalu mendapatkan prioritas dalam memperoleh kuota tambahan,” tuturnya.

“(Mungkin) ada negara yang mengurangi jemaah hajinya sehingga kuota bisa diberikan ke Indonesia. Semua tentu sudah rindu berhaji (dalam kondisi normal),” imbuh Menteri Tawfiq.

BACA JUGA:   Pesona Bali Hanya Dikalahkan Oleh Dubai Sebagai Destinasi Wisata Dunia Terpopuler

Tawfiq menambahkan tentang terus berjalannya transformasi pelayanan jemaah haji di Arab Saudi. Menurut dia, saat ini sudah tidak ada lagi muassasah, namun penyenggaraan haji dilakukan oleh syarikah atau perusahaan. 

  • Bagikan
80 views