Dugaan Korupsi Rp35 Triliun di Kemenkeu, Mahfud: Tinggal Penegakan Hukum!

  • Bagikan

Regional.co.id, JAKARTA: Kontroversi tampaknya belum menjauh dari Kementerian Keuangan. Baru-baru ini, Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD mengungkap dugaan korupsi di Kementerian Keuangan senilai Rp 35 triliun.

Hal ini diungkapkan setelah dia mengklarifikasi perbedaan data transaksi mencurigakan yang sebesar Rp349 triliun antara dirinya dan Kementerian Keuangan. Mahfud sepakat dengan pernyataan tidak adanya perbedaan data, tetapi dia menduga adanya tindak pidana korupsi senilai Rp 35 triliun.

Adapun, korupsi ini bagian dari temuan transaksi mencurigakan Rp 349 triliun. Dia berharap penegakan hukumnya akan berjalan.

“Bedanya hanya cara memilah data. Itu yang saya bilang di DPR. Sekarang tinggal penegakan hukumnya,” ujar Ketua Komite Koordinasi Nasional Pencegahan Dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) itu.

BACA JUGA:   Fredy Sambo Divonis Hukuman Mati!

“Angka agregatnya sama Rp 349 triliun, suratnya 300, dugaan korupsi di Kemenkeu bukan Rp 3,3 triliun tapi Rp 35 triliun. Itu sama semua, yang Rp 189 triliun berbeda, nanti kita jelaskan,” sambungnya Mahfud.

Kementerian Keuangan belum memberikan komentar terkait dengan temuan korupsi Rp 35 triliun. Namun, Juru Bicara Kementerian Keuangan Yustinus Prastowo menjelaskan bahwa penyajian data hasil pemilahan yang telah dilakukan Kemenkeu terhadap laporan transaksi janggal oleh PPATK itu. Mereka menyisihkan surat yang disampaikan PPATK kepada Aparat Penegak Hukum (APH) dalam data agregat Rp 349 triliun.

“Izin koreksi Prof, Rp 349 triliun. Berikut breakdown yang dapat dipisah dan disandingkan, semoga menjadi informasi publik yang jelas,” tegas Prastowo.

BACA JUGA:   Sah Jadi Presiden dan Wakil Presiden, Ini 10 Janji Politik Prabowo-Gibran!
  • Bagikan
42 views