Tugas Wapres Baru Ngurus Kawasan Aglomerasi Jabodetabekjur, Seperti Apa Konsepnya?

  • Bagikan

Regional.co.id, JAKARTA: Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian memastikan bahwa Wakil presiden akan turut terlibat dalam pembangunan Jakarta ke depannya. Ini menyusul status Jakarta usai tidak lagi menjadi daerah khusus ibu kota (DKI).

Menurut Tito, Jakarta nantinya akan diperluas menjadi kota aglomerasi. Kota aglomerasi sendiri yaitu kota yang pembangunannya akan diikuti dengan kota-kota satelitnya seperti Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, dan Cianjur atau Jabodetabekjur.

Tito mengatakan, opsi kota aglomerasi ini dipilih karena tak perlu mengubah arah pembangunannya secara administrasi menjadi kota megapolitan atau metropolitan.

“Karena nanti akan merubah undang-undang (UU) banyak sekali, UU Jawa Barat, UU Banten, UU tentang Depok, UU Bekasi, UU banyak sekali, sehingga akhirnya disepakati saat itu disebut saja kawasan aglomerasi yang tidak ada keteritakannya masalah administrasi,” ucap Tito saat rapat kerja dengan Badan Legislasi (Baleg) DPR, Jakarta, dikutip Minggu (17/3/2024).

BACA JUGA:   Otorita IKN Minta Tambahan APBN Rp29,8 Triliun, Untuk Apa?

Pembahasan arah pembangunan baru Jakarta, dan statusnya sebagai daerah khusus saat ini tengah dibahas antara pemerintah, Baleg DPR, dan DPD melalui pembahasan Rancangan Undang-Undang Daerah Khusus Jakarta (RUU DKJ).

Tito menjelaskan dijadikannya Jakarta sebagai kota aglomerasi karena saat ini wilayah itu tak memiliki batas wilayah secara alam, dan masyarakatnya juga sudah berpadu dalam aktivitas sosialnya, termasuk permasalahan yang dihadapi masyarakatnya sama, seperti polusi, sampah, hingga lalu lintas.

“Karena sudah menjadi satu kesatuan, banyak yang menjadi permasalahan bersama, mulai dari lalin, polusi, banjir, migrasi penduduk, bahkan juga masalah-masalah di bidang kesehatan seperti Covid, dan lain-lain jadi demikian banyak masalah. Oleh karena itu perlu harmonisasi dan penataan serta evaluasi,” ucap Tito.

BACA JUGA:   Jembatan Batam Bintan Masuk Tahap Transaksi, PUPR Undang Investor Dengan Skema KPBU

Dalam pembangunan itu, wakil presiden akan dilibatkan sebagai ketua badan khusus yang mengharmonisasi, sinkronisasi, dan evaluasi kebijakannya, seperti yang sudah dilakukan selama ini melalui Badan Pengarah Percepatan Pembangunan Papua.

“Ditangani oleh wapres dan ini mirip seperti yang sudah kita lakukan di Papua dibentuk Badan Percepatan Pembangunan Papua yang tugasnya sama, harmonisasi, evaluasi, bukan mengambil alih kewenangan pemda,” kata Tito.

Meski akan dipimpin wapres dalam pembangunannya, Tito mengatakan, tidak berarti kebijakan pembangunannya akan diambil alih dari pemerintah daerah atau pemda. Sebab, eksekusi kebijakannya tetap dilakukan oleh masing-masih pemda di wilayah yang termasuk aglomerasi.

BACA JUGA:   Airlangga Pastikan Dana Awal IKN Rp45 Triliun Tidak Masuk PEN 2022

“Prinsip pemda, eksekusinya dilakukan oleh pemerintahan daerah masing-masing, dan ini sudah berjalan hampir dua tahun dipimpin oleh wapres di Papua, karena memerlukan harmonisasi itu,” ucap Tito. (cnbcindonesia/mtn)

  • Bagikan
112 views